You are now at: Home » News » bahasa Indonesia » Text

Apa masalah umum dalam industri cetakan injeksi?

Enlarged font  Narrow font Release date:2021-02-10  Browse number:292
Note: Pipa minyak dari pompa minyak bocor atau sedikit retak, dan diikat dengan selotip atau strip kain lainnya dan jarang digunakan;

1. Jika ada bunga, coba naikkan suhu bahan pemanggang.
2. Jika ada bahan bunga, tingkatkan tekanan balik diatas 25bar.
3. Satu kontaktor suhu saat ini rusak, dan yang lainnya terhubung ke kontrol.
4. Cetakan depan dan belakang mengangkut air secara seri untuk dihubungkan.
5. Matikan air pendingin mesin dan mulai produksi.
6. Pemanas listrik tidak dimatikan saat nosel dilepas.
7. Jamur digantung di udara, berdiri di bawah untuk mengumpulkan air.
8. Gunakan batang besi untuk memukul nosel.
9. Pertajam bidal untuk menjatuhkannya ke dalam air.



10. Tekanan tinggi dinaikkan saat mesin dihentikan, dan cetakan tidak dapat dibuka saat diproduksi ulang.
11. Jangan mematikan catu daya, mematikan motor, atau menggantung tanda peringatan selama perawatan peralatan!
12. Dalam alarm tekanan rendah, tingkatkan posisi tekanan tinggi.
13. Jika penjepitan manual tidak dapat ditutup, tingkatkan intensitas pengoperasian tangan Anda (kencangkan sakelar atau colok tombol dengan keras.)
14. Untuk membuat bahan turun lebih cepat, gunakan benda keras untuk menyodok bukaan umpan saat sekrup kembali!
15. Menginginkan kenyamanan dan menghemat waktu, blok pers tidak tegak saat cetakan dimuat!
16. Jika suhu sekrup tidak tercapai, turunkan suhu dan kembalikan material, yang menyebabkan sekrup patah!
17. Gunakan derek untuk mengangkat cetakan tanpa melepas pelat tekanan
18. Pelari utama menempel pada cetakan tanpa menggunakan batang tembaga untuk mengetuknya dengan batang besi.
19. Saluran aliran utama menempel pada cetakan. Ketika cetakan tidak ditutup, saluran aliran utama langsung keras "diperas" oleh tindakan injeksi.
20. Produk terlalu penuh dan menempel pada cetakan yang bisa dipindahkan. Ini ditekan berkali-kali dengan tekanan penuh dan kecepatan penuh, bidal rusak, dan ejektor berubah bentuk;
21. Gerbang terlalu kecil, produk tidak penuh, suhu barel meningkat tajam, dan material terurai;
22. Pin gambar aus dan bahan pelari tidak mudah rontok. Gunakan tekanan tinggi dan kecepatan rendah di ujung cetakan untuk mengeras atau menarik cincin untuk memaksanya;
23. Produk dipasang ke cetakan, dan cetakan langsung ditutup untuk mencoba mengeluarkan produk.
24. Lepaskan pipa air dari cetakan atas dan bawah untuk mengeluarkan air ke dalam kotak listrik, menyebabkan layar komputer menjadi hitam dan motherboard terbakar;
25. Perlindungan start motor tidak disetel dengan benar, ia akan segera bekerja selama dihidupkan, tidak ada waktu tunda yang sesuai, dan motor akan rusak;
26. Hubung singkat sistem kartu pintu keamanan, dan pintu dapat dikunci bahkan saat pintu dibuka;
27. Jepit cetakan dengan alas kertas pada salah satu sisi cetakan (bagiannya memiliki gerinda), yang akan menyebabkan deformasi mekanisme penjepitan dan bahkan kerusakan pada pilar;
28. Cetakan depan produk ditempel dengan lem panas dan cetakan penjepit ditarik dengan keras
29. Suhu barel tidak cukup (atau suhu yang disetel tidak sesuai dengan suhu bahan yang dibutuhkan), mulai sekrup leleh
30. Digunakan dalam bahan baku (bahan daur ulang) tanpa dudukan magnet.
31. Pipa air pendingin dari laras tidak terhubung atau tidak dibuka, bahkan sedang digunakan.
32. Produksi bahan yang mudah terurai dan korosif seperti PVC; Bakelite, bahan di dalam tong, berhenti sampai kosong
33. Jika termostat cetakan hot runner tidak memanas, ganti meja kontrol (jangan periksa apakah cetakan dan termostat rusak) dan bakar meja berulang kali
34. Cabut steker pada cetakan ketika daya termostat dimatikan
35. Jika motor mesin tidak dimatikan atau catu daya dimatikan, itu akan bekerja dalam cetakan
36. Setelah cetakan dimuat, cetakan dibuka tanpa potongan anti bukaan (batang baja yang tidak boleh dibuka sebelum dan sesudah pemasangan)
37. Setelah cetakan dipasang, cetakan akan terbuka jika blok mahkota tidak diturunkan
38. Pipa minyak dari pompa minyak bocor atau sedikit retak, dan diikat dengan selotip atau strip kain lainnya dan jarang digunakan;
39. Kabelnya telanjang, ikat dengan selotip transparan dan tinggalkan di mana pun berada;
40. Alarm abnormal adalah penjepitan cetakan bertekanan tinggi tanpa menemukan penyebabnya
41. Setelah mati sebentar, mesin tidak akan dilem dan mesin akan langsung hidup.
42. Jika nosel bocor, gunakan kertas atau bantalan besi;
43. Setelah cetakan hot runner dimuat, hidupkan sakelar pemanas listrik terlebih dahulu, lalu nyalakan air (hot runner dipanaskan dengan air bocor)
44. Cetakan atas tidak seimbang, dan kunci tekanan rendah dinaikkan jika cetakan tidak dapat ditutup
45. Saat mencoba cetakan atau memproduksi cetakan dalam jumlah kecil, untuk menghindari masalah, hanya 4 set cetakan yang digunakan atau tidak ada air yang terhubung.
46. Agar murah, hubung-singkatkan sakelar pengaman pada pintu pengaman belakang.

47. Penggunaan gerbang pengaman mekanis yang tidak efektif atau tidak digunakan, diperkirakan 80% pabrik telah melakukannya.
48. Cetakan yang perlu dipanaskan untuk percobaan cetakan langsung dibakar dengan senapan api untuk memanaskan rongga cetakan
49. Tongkat pengaman rusak dan diikat dengan tali. Lanjutkan produksi tanpa pemrosesan
50. Seringkali bidal tidak menjatuhkan produk. Jika sudah sepenuhnya otomatis, ambil sampel secara paksa dari atas, hati-hati!
51. Jika oli hidrolik tidak mencukupi, lanjutkan produksi. Batas bawah oli hidrolik akan bertahan lama. Mudah untuk merusak pompa kuantitatif. Jika tidak berhasil, buka pipa sirkulasi air dan tambahkan air.
52. Sebelum cetakan dimuat, pin ejektor dipasang pada mesin, dan tekanan pin ejektor meningkat secara tiba-tiba jika pin ejektor tidak dapat dikeluarkan, mengakibatkan ...
53. Posisi bidal produk berminyak, gunakan pistol untuk membakar bidal secara langsung
54. Saat cetakan terpaksa disetel ulang, bermalas-malasan dan jangan memasangnya!
55. Ada perangkat perlindungan keamanan, malas, jangan pasang!
56. Jangan memenuhi persyaratan dan memaksa penjepitan dan injeksi cetakan bertekanan tinggi!
57. Tabung penarik inti terlalu panjang, korsleting sakelar kartu dan jangan tutup pintu pengaman!
58. Untuk menghemat tenaga dalam membuka dan menutup pintu, balok pengaman mekanis harus digantung dengan tali, atau tidak digunakan!
59. Lepaskan penutup pelindung injeksi plastik dan gunakan untuk memudahkan melepas blok plastik;
60. Angkat cetakan tanpa membuka cetakan dan angkat mesin.
61. Untuk cetakan dengan tarikan inti, buka cetakan tanpa memperhatikan urutannya, dan cetakan akan pecah
62. Produk mengalami demoulding tidak baik, poles permukaan EDM;
63. Dadu kartu produk berdinding tipis digambar dengan kawat tembaga, namun bila kawat tembaga tersebut terbentur, maka langsung terbentur tiang.
64. Cetakan atas dan bawah, angkat cetakan ke mesin untuk mengatur posisi, jangan tekan dengan pelat tekanan tepat waktu, lakukan hal lain, yang lain membuka cetakan tanpa menyadarinya, dan cetakan jatuh.
65. Produk menempel pada cetakan tetap, dan batang tembaga tidak ditemukan. Pukul dengan batang besi untuk memecahkan cetakan
66. Ketika cetakan hot runner mengalir lem, karena nosel panas terlalu dalam, suhu akan meningkat tanpa memastikan suhu dekomposisi bahan baku, dan mencoba melelehkan lem dingin;
67. Saat mengangkat cetakan, ia tidak memeriksa apakah cincin pengangkat dipasang dengan benar, dan cetakan jatuh selama operasi;
68. Cetakan digantung di udara untuk mengatur ketebalan cetakan.
69. Pengaturan penarikan inti dibalik, secara langsung semi-otomatis, cetakan mengenai.
70. Putar nosel mesin cetak injeksi secara eksternal untuk mengurangi panjang benang dan memperpanjang nosel (bila nosel mesin cetak injeksi tidak cukup panjang).
71. Jika pelat ejektor cetakan memiliki sakelar mikro, itu akan diproduksi tanpa kabel
72. Baik ejektor maupun penggeser digerakkan oleh silinder oli. Ada batang ejektor di bawah penggeser, dan tabung neutron tidak terhubung sesuai dengan tandanya, atau tabung terhubung pada saat yang sama (penggeser rusak).
73. Gunakan hook atau sling, ring tidak dikencangkan, hook atau sling berputar mengikuti cetakan, ring dan cetakan mudah rontok;
74. Jika mulut panas tersumbat, pukul dengan batang tembaga.
75. Bahannya bocor. Tingkatkan kecepatan tekanan dari kursi penembakan dan tekan cetakan.
Penanganan pengecualian
76. Jika cincin pemanas nosel rusak, gunakan pistol untuk membakarnya.
77. Penjepitan cetakan tidak mulus, gunakan tekanan tinggi dan kecepatan tinggi untuk terburu-buru (tidak memastikan apakah cetakan salah atau kurang pelumasan);
78. Kecepatan sekrup lambat, gunakan tekanan tinggi dan kecepatan tinggi untuk memutar (bukan untuk memastikan apakah suhunya sesuai);
79. Jika produk tidak memuaskan, gunakan tekanan tinggi dan tekan keras (bukan untuk memastikan apakah suhunya sesuai);
80. Nozel dan flensa tidak dapat dilepas, jadi gunakan afterburner untuk mengetuknya dengan keras;
81. Saat cetakan diturunkan, cincin pemosisian macet dan bagian atas yang keras duduk;
82. Produk direkatkan ke cetakan, dan batang tembaga digunakan untuk membongkar keras;
83. Nosel tersumbat, dan produk tidak cukup penuh untuk memberi tekanan --- jangan lepas nosel;
84. Saat memuat cetakan besar, khawatirkan cetakannya tidak aman --- Gunakan afterburner yang sangat lama untuk menekan dengan kuat;
85. Selama produksi, jika suhu oli atau deviasi suhu material disesuaikan, kisaran batas atas dan bawah akan dinaikkan - alasannya tidak diperiksa;
86. Selama operasi normal, jika ada masalah dengan produk, sesuaikan parameter --- jangan menganalisis alasannya: seperti kenaikan suhu cetakan;
87. Matikan fungsi alarm ketika manipulator selalu alarm --- jangan menghilangkan kesalahan;
88. Tarik termokopel jika suhu oli mesin terlalu tinggi

89. Jika penggeser tidak meluncur dengan mulus, kendurkan sekrup penggeser dan lanjutkan produksi tanpa memeriksa!
90. Inti cetakan tidak tersegel dengan baik, dan sedikit air menyembur keluar. Karena ukuran tumpukan kecil, hampir tidak diproduksi, yang menyebabkan permukaan tergores berkarat;
91. Bagian inti cetakan kendor atau rusak, karena kuantitas yang akan diproduksi tidak terlalu banyak, dan produksi yang enggan, sehingga mengakibatkan kerusakan pada modul lain dan menambah kesulitan perbaikan.
92. Produk menempel pada cetakan dan terbakar langsung pada cetakan dengan senapan api;
93. Dadu atas tidak mengkonfirmasi sakelar konfirmasi reset bidal
94. Jika tidak ada lampu kilat pada produk, gaya penjepit yang lebih tinggi digunakan;
95. Saat mencoba cetakan baru, cetakan pertama mengisi produk.
96. Jika Anda tidak puas, Anda akan sangat menambah materi.
97. Untuk meningkatkan waktu siklus, sangat tingkatkan tekanan dan kecepatan pembukaan dan penutupan cetakan!
98. Kabel daya tidak diikat setelah mengganti koil pemanas.
99. Tekan dan tahan sakelar pintu pengaman dengan tangan untuk mengoperasikan mesin tanpa stop rod;
100. Jika hopper sulit dilepaskan, tidak diperlukan penyangga magnet;
101, mesin cetak injeksi, operasi sisi operasi terbalik
102. Jika cetakan tidak ditutup, meja tembak bergerak maju.
103. Tidak ada proteksi tegangan rendah atau kegagalan proteksi tegangan rendah untuk penjepitan cetakan.
104. Pintu pengaman gagal, dan produksi berlanjut dengan bahaya.
105. Untuk peralatan dengan sakelar rem dua tangan, hubung pendek satu dan selesaikan dengan satu tangan (seperti mesin cetak injeksi vertikal).
106. Banyak orang mengoperasikan mesin pada waktu yang sama.
107. Saat motor baru dihidupkan, tekan tombol operasi untuk melakukan tindakan.
108. Gunakan mesin penggiling pada mesin untuk buang.

 
 
[ News Search ]  [ Add to Favourite ]  [ Publicity ]  [ Print ]  [ Violation Report ]  [ Close ]

 
Total: 0 [Show All]  Related Reviews

 
Featured
RecommendedNews
Ranking